edipurwanto-Tahukah Anda bahwa persentase yang signifikan dari orang modern saat ini sebenarnya menderita kondisi yang disebut takut akan teknologi. Aneh kedengarannya, di Amerika, yang bisa dibilang sebagai negara paling maju di dunia, 55% penduduk sebenarnya takut untuk memanfaatkan teknologi dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Saat ini, kami setuju bahwa kami bergantung pada teknologi tetapi kebanyakan orang pada umumnya merasa tidak nyaman tentang teknologi. Salah satu alasan bawah sadar kebanyakan orang yang takut akan teknologi dipahami adalah bahwa dengan penggunaan teknologi mereka merasa diperbudak oleh pengaruh yang lebih aneh.

Ada dua alasan umum mengapa orang takut dengan teknologi. Alasan pertama adalah kurangnya pemahaman tentang aspek ilmiah dan teknis dari teknologi kita sehari-hari. Alasan lainnya adalah kepercayaan pribadi orang-orang yang cacat bahwa kemunculan teknologi telah menandai gangguan yang tidak diinginkan di dunia alami mereka.

Meskipun sebagian besar tidak disadari tetapi mereka yang takut akan teknologi harus memahami bahwa augmentasi teknologi itu wajar saja. Sedemikian rupa sehingga takut akan teknologi itu sebenarnya mengkhawatirkan diri kita sendiri. Kita membutuhkan seluruh ketakutan akan teknologi ini untuk segera dihentikan.

Salah satu alasan ketakutan akan teknologi ini adalah karena psikologi manusia takut pada apa yang tidak dapat dikendalikannya. Namun, yang perlu dipahami adalah betapa pun maju atau berkembangnya teknologi itu tetap tidak bernyawa. Ia tidak dapat melakukan – dan tidak melakukan – apa pun yang tidak dibuat untuk itu. Teknologi tidak berbahaya karena sepenuhnya dikendalikan oleh manusia.

Penjelasan lain dari ketakutan manusia terhadap teknologi adalah jiwa kita yang selalu melihat ke belakang dengan pola pikir yang cerah dan selalu waspada terhadap masa depan. Tetapi hari ini dengan begitu banyak dan teknologi hebat di sekitar kita, bukankah rasa takut akan teknologi memudar begitu saja? Ketakutan yang tidak rasional dan tidak logis terhadap teknologi ini hanya menyeret kita ke belakang bahwa kita sebenarnya berada pada waktunya.